SOROTAN MEDIA

BPJS Kesehatan janjikan tiga perbaikan

Petugas melayani warga di Kantor Pelayanan BPJS Kesehatan Jakarta Pusat, Matraman, Jakarta, Selasa (3/8/2019)
Petugas melayani warga di Kantor Pelayanan BPJS Kesehatan Jakarta Pusat, Matraman, Jakarta, Selasa (3/8/2019) | Aditya Pradana Putra /Antara Foto

BPJS Kesehatan dan Perhimpunan Rumah Sakit Indonesia (Persi) berkomitmen untuk meningkatkan mutu layanan rumah sakit mitra BPJS seiring kenaikan iuran program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) per 1 Januari 2020 mendatang.

Direktur Utama BPJS Kesehatan, Fachmi Idris, mengatakan pada Selasa (19/11/2019), peningkatan kualitas layanan rumah sakit terutama pada tiga hal yaitu sistem antrean, transparansi ketersediaan tempat tidur rawat inap, dan layanan hemodialisa atau cuci darah untuk pasien penyakit ginjal dengan menggunakan sidik jari.

Ketiga hal tersebut merupakan keluhan peserta JKN-KIS yang sering disampaikan melalui layanan Suara Customer (pelanggan). Selain itu, ada juga keluhan mengenai urun biaya, diskriminasi pelayanan, pembatasan kuota dokter, dan dokter yang terlambat.

Ringkasan

  • Kenaikan iuran menjadi momentum khusus bagi BPJS Kesehatan bersama seluruh stakeholders-nya untuk mendongkrak mutu pelayanan kesehatan.
  • BPJS Kesehatan bersama Persi berkomitmen untuk memperbaiki berbagai layanan yang selama ini dikeluhkan. Tiga hal utama akan diprioritaskan pada 2020.
  • Dari sekian banyak keluhan, di antaranya mengenai urun biaya, diskriminasi pelayanan, pembatasan kuota dokter, dan dokter yang terlambat.
  • Selain itu, ada keluhan soal sistem antrean, transparansi ketersediaan tempat tidur rawat inap, dan layanan hemodialisa atau cuci darah untuk pasien penyakit ginjal.
  • Pasien JKN-KIS nanti dapat mengakses layanan cuci darah tanpa harus mengurus surat rujukan dari FKTP yang harus diperpanjang tiap 3 (tiga) bulan sekali.
  • Seluruh rumah sakit anggota PERSI yang melayani BPJS Kesehatan akan memiliki sistem antrian elektronik sehingga tidak terjadi penumpukan pasien JKN-KIS.
  • Untuk transparansi ketersediaan tempat rawat inap, akan disediakan informasi display ketersediaan tempat tidur perawatan, baik di ruang perawatan biasa, maupun intensif, yang dapat diakses oleh peserta JKN-KIS.

Sebaran Media

Jumlah sebaran pada Media Daring terbanyak diraih oleh tribunnews.com dan netralnews.com dengan 2 pemberitaan, diikuti peringkat kedua antaranews.com dengan 2 pemberitaan.

Jumlah berita per media
Jumlah berita per media | Robotorial /Content Analysis

Sebaran Linimasa

Sebaran topik dimulai sejak pukul 00:00 hingga 12:00 WIB, dan merupakan puncak dari pemberitaan dengan total 5 pemberitaan.

Jumlah berita per jam
Jumlah berita per jam | Robotorial /Content Analysis

Sebaran Facebook

Jumlah interaksi pada media sosial Facebook terbanyak diraih oleh viva.co.id dengan 85 interaksi, diikuti peringkat kedua beritapedoman.com dengan 25 interaksi. Selanjutnya rmco.id dengan 18 interaksi pada peringkat ketiga.

Jumlah berita media di Facebook
Jumlah berita media di Facebook | Robotorial /https://www.sharedcount.com/

Sumber

Catatan Redaksi: Teks dan gambar dalam artikel ini diolah secara otomatis oleh program komputer. Penerbitannya melalui moderasi editor.
BACA JUGA
Tanya Loper Tanya LOPER
Artikel terkait: SPONSOR