Kenali tiga jenis virus penyebab flu

Tipe flu
Tipe flu | 2p2play /Shutterstock

Flu bisa dibilang merupakan penyakit umum yang bisa mereda dan hilang dengan sendirinya. Namun, ternyata flu memiliki beberapa jenis, mulai dari level ringan sampai berat.

Penyebabnya pun beragam, bisa berasal dari tiga virus berbeda, biasa disebut influenza A, B, dan C.

Saat ini, kondisi flu berat sedang dialami Calon Presiden Prabowo Subianto. Dikabarkan oleh Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad, Prabowo tengah terserang flu berat sehingga harus istirahat total untuk pemulihan kesehatan.

Flu adalah infeksi pernapasan menular yang disebabkan oleh virus influenza. Ada tiga jenis virus flu: influenza A, B, dan C yang membedakan setiap kondisi flu.

Influenza A

Virus flu tipe A adalah kelompok yang paling sering menyebabkan penyakit pada manusia. Semua virus influenza A selanjutnya dipecah menjadi subtipe H dan N.

Jadi, virus influenza apa pun yang disebut sebagai "H # N #" (seperti H1N1) adalah virus influenza A. Tiga kombinasi yang menyebabkan hampir semua wabah flu pada manusia adalah H1N1, H2N2 dan H3N2.

Kombinasi lain telah ditemukan menginfeksi spesies lain, misalnya burung dan babi, tetapi tidak menyebabkan infeksi pada manusia.

Tanda-tanda umum infeksi influenza A meliputi batuk, pilek atau hidung tersumbat, bersin, sakit tenggorokan, demam, kelelahan, dan gatal.

Kadang-kadang, gejala influenza A dapat sembuh dengan sendirinya dengan istirahat yang cukup dan asupan cairan. Namun, jika gejalanya menetap selama lebih dari seminggu tanpa perbaikan, segera kunjungi dokter. Anda mungkin akan diberikan obat antivirus untuk melawan infeksi.

Influenza tipe A bisa berbahaya dan diketahui menyebabkan wabah dan meningkatkan risiko penyakit.

Influenza B

Tidak seperti virus flu tipe A, flu tipe B hanya ditemukan pada manusia. Flu tipe B dapat menyebabkan reaksi yang kurang parah dari virus flu tipe A.

Influenza B masih kurang umum dan dapat menyebabkan wabah flu musiman, tetapi lebih jarang terjadi daripada wabah influenza A.

Influenza A bermutasi lebih cepat daripada influenza B, tetapi kedua virus selalu berubah, menciptakan jenis baru dari satu musim flu ke yang berikutnya.

Deteksi dini infeksi influenza dapat mencegah virus memburuk dan membantu Anda menemukan pengobatan terbaik. Jika Anda terkena virus ini, gejala umumnya meliputi demam, panas dingin, sakit tenggorokan, batuk, bersin, kelelahan, dan nyeri otot.

Mirip dengan flu biasa, influenza B dapat menyebabkan Anda mengalami gejala pernapasan dan menyebabkan komplikasi kesehatan lain. Jika Anda menderita asma, infeksi saluran pernapasan dapat memperburuk gejala Anda dan bahkan dapat memicu serangan.

Jika tidak diobati atau dalam kasus yang lebih parah, influenza B dapat menyebabkan pneumonia, bronkitis, gagal ginjal, juga miokarditis atau peradangan pada otot jantung.

Untuk perawatan, mulailah dengan minum banyak cairan untuk mencegah dehidrasi dan usahakan untuk banyak istirahat sehingga tubuh Anda dapat lekas pulih. Kadang-kadang gejala influenza B membaik dengan sendirinya.

Dalam beberapa kasus flu, dokter Anda mungkin meresepkan obat penghilang rasa sakit dan obat antivirus untuk mempersingkat waktu sakit dan mencegah komplikasi lebih lanjut.

Dokter pun bisa merekomendasikan untuk mendapatkan suntikan flu tahunan demi melindungi tubuh dari jenis virus yang umum.

Influenza C

Virus influenza C juga ditemukan pada manusia. Namun, lebih ringan daripada tipe A atau B.

Orang pada umumnya tidak menjadi sangat sakit dari virus influenza tipe C. Virus flu tipe C pun tidak menyebabkan epidemi atau penyakit menular yang berjangkit dengan cepat di daerah yang luas dan menimbulkan banyak korban.

BACA JUGA
Tanya Loper Tanya LOPER
Artikel terkait: SPONSOR