Pertimbangan sebelum memilih jalur management trainee

Ilustrasi management trainee.
Ilustrasi management trainee.
© manfeiyang /Shutterstock

Telinga Anda pasti sudah tak asing lagi mendengar istilah "Management Trainee" atau yang bisa disingkat MT. Ya, jalur percepatan karier ini memang kian hari kian santer diperbincangkan. Bahkan boleh dibilang MT menjadi program incaran banyak lulusan baru maupun karyawan yang berpengalaman kerja satu atau dua tahun.

Berbagai informasi lowongan tersebar di mana-mana dengan judul yang beragam, namun dengan maksud dan tujuan yang sama. Ada yang menyebutnya Management Trainee, Officer Development Program, Management Development Program, atau terkadang pihak perusahaan menciptakan nama programnya sendiri.

Gagasan dari program ini adalah mempersiapkan para peserta untuk menjadi pemimpin masa depan. MT berperan sebagai 'jalan pintas' bagi talenta-talenta bermutu yang telah melewati proses rekrutmen yang ketat, untuk meraih posisi tinggi di perusahaan. Kalau begitu, apa artinya semua orang sebaiknya memilih jalur MT?

Nah, apabila Anda menghadapi kebimbangan antara memilih jalur MT atau seleksi reguler, lima hal di bawah ini akan membantu Anda untuk mempertimbangkannya.

  • Sebelum mengirimkan lamaran, Anda perlu tahu bahwa proses seleksi Management Trainee tak ada yang singkat. Rata-rata memakan waktu yang panjang dan cukup melelahkan. Umumnya, rangkaian seleksi MT mencakup seleksi administrasi, psikotes, FGD, wawancara HRD, wawancara user, wawancara direksi, pemeriksaan kesehatan, dan lain-lain.

  • Seorang peserta MT akan terikat oleh kontrak kerja selama jangka waktu tertentu. Ada yang setahun, dua tahun, atau lebih. Karenanya, dituntut komitmen yang tinggi dari peserta selama menjalani program MT. Peserta yang menyatakan mundur sebelum program berakhir dapat dikenakan penalti atau denda yang tidak sedikit. Nah, apa Anda siap?

  • Berbeda dari karyawan biasa yang hanya menempati satu posisi, peserta MT sangat mengenal sistem rotasi. Anda harus siap ditempatkan di berbagai posisi, unit bisnis, atau seluruh wilayah kerja perusahaan. Di satu sisi, ada banyak sekali ilmu yang bisa Anda serap. Namun di sisi lain, suka tak suka Anda harus bersedia menjalani pekerjaan-pekerjaan yang tak terduga.

  • Apabila Anda meninggalkan perguruan tinggi dengan perasaan lega karena sudah bebas dari kegiatan perkuliahan, maka Anda perlu berpikir dua kali untuk menjalani program MT. Selama program berlangsung, Anda akan menghadiri kelas-kelas pelatihan, menghadapi ujian, serta menjalankan on-the-job training. Hanya bedanya kali ini Anda tidak membayar sepeser pun untuk 'kuliah' tersebut, melainkan Anda yang dibayar!

  • Kejelasan jenjang karier dan penghasilan peserta menjadi keunggulan dan daya tarik MT. Anda tak perlu khawatir akan jadi staf abadi yang kerja selama bertahun-tahun tanpa promosi atau kenaikan gaji. Melalui program MT, Anda bisa menempati posisi manajerial dalam waktu singkat! Tapi, tentu saja selama performa Anda memuaskan. Jika tidak, jangan kaget jika sewaktu-waktu Anda gugur di tengah-tengah program.

Kesimpulannya, apabila Anda siap menghadapi proses seleksi yang relatif panjang, berkomitmen kuat untuk mengikuti setiap pelatihan dengan baik, namun dengan imbalan kenaikan karier yang jelas serta penghasilan yang menggiurkan, maka MT adalah pilihan yang tepat.

Namun, jika visi dan misi program MT dirasa tidak sesuai dengan tujuan karier Anda, maka tak ada salahnya mengikuti seleksi reguler. Setiap orang punya jalan suksesnya masing-masing, bukan?

MUAT LAGI
x
BERLANGGANAN SUREL DARI KAMI

Daftarkan surel Anda untuk berlangganan sekarang.