LEBARAN 2018

Hukum berjabat tangan dengan lawan jenis saat Lebaran

MITRA: Islami.co
Ilustrasi dua lawan jenis sedang berjabat tangan.
Ilustrasi dua lawan jenis sedang berjabat tangan. | Rawpixel /Pixabay

Tradisi Lebaran adalah saling berkunjung dan saling memaafkan. Berkunjung ke rumah kerabat, tetangga atau kolega merupakan tradisi yang lumrah dilakukan di hari raya.

Selepas melaksanakan salat id, setiap orang akan bersilaturrahmi untuk saling bermaafan, bersuka cita, dan mendoakan satu sama lain. Prosesi ini biasanya dilakukan dengan berjabat tangan untuk menunjukkan hubungan persaudaraan yang erat.

Tentang anjuran untuk berjabat tangan telah disebutkan dalam hadis:

"Tidaklah dua pribadi muslim yang bertemu, lantas saling bersalaman, kecuali dosa keduanya diampuni oleh Allah SWT sebelum mereka berpisah.” (HR. at-Tirmidzi)

Akan tetapi bagaimana bila kita mengunjungi seseorang yang merupakan lawan jenis, bolehkah berjabat tangan dengan mereka?

Mayoritas ulama berpendapat tidak diperbolehkan untuk berjabat tangan dengan lawan jenis selain muhrim (memiliki hubungan darah). Sebagaimana riwayat dari Aisyah R.A yang menjelaskan jika Nabi tidak pernah bersalaman dengan lawan jenis kecuali dengan istri dan putrinya.

“Dari Aisyah berkata: Rasulullah tidak pernah sama sekali menyentuh tangan perempuan, kecuali perempuan yang dimilikinya”.

Hal ini juga ditegaskan dalam hadis lain:

“Sesungguhnya aku tidak mau berjabat tangan dengan kaum wanita.” (diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi dan an-Nasa’i)

Sedangkan sebagian ulama’ yang lain menyatakan boleh untuk berjabat tangan dengan lawan jenis dengan syarat tidak ada syahwat, aman dari fitnah. Sebagaimana pendapat Ibnu Hajar Al-Haitami dalam kitab Tukhfah al-Mukhtaj fi Syarkhi al-Minhaj:

”Menurut Imam al-Adzro’i “Seorang laki-laki boleh memijit paha laki-laki lain dengan syarat terdapat sebuah penutup yang menghalanginya, dan dipastikan aman dari fitnah”.

Dan dari pendapat Imam al-adzro’i itulah diambil hukum bahwa berjabat tangan antara kaum laki-laki dengan perempuan lain adalah boleh dengan syarat dengan adanya hajat (untuk penghormatan), dan harus menggunakan perantara satir (kaos tangan) walaupun sudah aman dari fitnah dan sudah tidak adanya syahwat.”

Jadi, tidak perlu lagi memperpanjang perdebatan ini karena ulama juga berbeda pendapat tentang. Tinggal bagaimana kita bijak bersikap dan tetap menjalin silaturrahim, mumpung hari raya.

MITRA: Islami.co
BACA JUGA