Kenapa telapak tangan tidak berambut

Telapak tangan manusia memiliki rambut di bagian atas tetapi tidak di bagian bawah
Telapak tangan manusia memiliki rambut di bagian atas tetapi tidak di bagian bawah | Joseph McCullar /Shutterstock

Tidak semua bagian tubuh manusia berambut. Bagian atas kepala umumnya penuh dengan rambut, tapi tidak telapak kaki dan tangan. Mengapa demikian? Sebuah studi baru akhirnya menemukan jawaban atas teka-teki ini.

Perkara rambut bisa jadi masalah signifikan bagi sebagian orang. Misalnya kebotakan akibat rambut rontok yang mengganggu rasa percaya diri.

Kebotakan dalam istilah medis disebut alopecia. Istilah alopecia umumnya dipakai untuk menggambarkan kondisi saat tidak ada rambut di bagian tubuh yang normalnya ditumbuhi rambut.

Ada berbagai tipe kebotakan. Salah satu contohnya kebotakan tipe alopesia androgenik. Ini sering dijumpai pada laki-laki berusia 20-25 tahun, perempuan sekitar 40 tahun. Uniknya, alopesia androgenik sering dijumpai pada 70 persen perempuan berusia lebih dari 65 tahun.

Karena umumnya kasus rambut rontok dan potensi dampak psikologis yang menyertainya, memahami mekanisme yang mengatur pertumbuhan rambut menjadi topik yang menarik untuk diselisik.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Cell Reports, para peneliti dari University of Pennsylvania di Amerika Serikat mengatakan telah menemukan aksi pencegahan pertumbuhan alami dalam pengembangan kulit tidak berbulu penghalang jalur WNT (singkatan dari "wingless/integrated") yang mengontrol pertumbuhan rambut.

Jalur sinyal ini sangat penting selama perkembangan embrio dan terus berperan dalam regenerasi jaringan tubuh tertentu ke masa dewasa.

“Kami tahu bahwa pensinyalan WNT sangat penting untuk perkembangan folikel rambut; pemblokiran itu menyebabkan kulit tidak berbulu, dan beralih pada penyebab pembentukan lebih banyak rambut,” kata dokter kulit dan salah satu penulis studi, Sarah Millar.

"Dalam penelitian ini, kami telah menunjukkan kulit di daerah tanpa rambut secara alami menghasilkan penghalang yang menghentikan WNT dari melakukan tugasnya."

Penghalang itu adalah Dickkopf 2 (DKK2), protein yang ditemukan dalam jaringan embrio dan dewasa tertentu, di mana ia memainkan berbagai peran.

Untuk menyelidiki peran potensial jalur WNT dan DKK2 dalam distribusi rambut, tim mempelajari kulit plantar (terletak di telapak kaki) pada tikus, yang dianalogikan dengan bagian bawah telapak tangan manusia.

Pada kulit plantar tikus, terdapat zat DKK2 dalam kadar tinggi. Para peneliti juga menemukan jika mereka mengeluarkan gen yang bertanggung jawab untuk produksi DKK2, rambut tumbuh pada sampel kulit.

Millar menjelaskan "temuan ini penting karena memberitahu kita bahwa WNT masih ada di daerah yang tidak berambut, ia hanya diblokir untuk beraksi."

DKK2 tidak ditemukan dalam kadar tingkat tinggi pada kulit plantar kelinci, namun menjelaskan mengapa rambut bisa berkembang di sana.

Dalam percobaan lain, tim memutuskan untuk melihat kulit plantar kelinci karena rambut tumbuh di bagian ini pada hewan tersebut. Seperti yang diharapkan, ada kadar yang lebih rendah dari DKK2 dalam jaringan plantar kelinci dibandingkan dengan jaringan tikus.

Sebagai akibat dari kadar DKK2 yang lebih rendah, tidak ada penghambatan WNT, dan ini memungkinkan rambut tumbuh. Tim ini berencana untuk terus menyelidiki mekanisme ini dalam skenario lain.

Millar mengatakan temuan menunjukkan produksi DKK2 di daerah kulit tertentu telah diubah selama evolusi untuk memungkinkan pola yang berbeda dari kulit berbulu untuk membentuk sesuai dengan kebutuhan hewan.

"Kami berasumsi bahwa alasan manusia tidak memiliki rambut di telapak tangan dan telapak tangan adalah untuk pegangan," kata Millar. "Kita berevolusi untuk memungkinkan memanjat pohon dan hal sejenisnya. Mungkin, aksi-aksi ini mendorong untuk tidak memiliki rambut di daerah-daerah tersebut karena bisa mengganggu cengkeraman.

"Anda bisa membayangkan bahwa mungkin kehadiran rambut membuat telapak tangan lebih licin misalnya. Sebaliknya, kita memiliki lebih banyak kelenjar keringat di sana."

Tetapi mamalia lain, seperti kelinci dan beruang kutub, memiliki rambut di daerah-daerah ini. Millar berkata bahwa masih belum jelas mengapa kelinci memiliki rambut di kaki mereka. Tetapi bagi beruang kutub rambut ini dibutuhkan untuk kehangatan.

Ketika manusia berkembang di dalam rahim, folikel rambut tumbuh. Namun, begitu dilahirkan, kita tidak lagi memproduksinya. Kita memiliki sekitar lima juta folikel rambut saat lahir, dan mereka harus bertahan selama hidup. Akibatnya, folikel rambut tidak tumbuh kembali setelah luka bakar parah atau luka dalam.

Millar dan timnya sekarang sedang menyelidiki apakah penghalang WNT menekan perkembangan folikel rambut dalam skenario ini, serta kasus lain dari rambut rontok.

"Kami berharap bahwa rangkaian investigasi ini akan mengungkapkan cara-cara baru untuk meningkatkan penyembuhan luka dan pertumbuhan rambut, dan kami berencana untuk terus mengejar tujuan-tujuan ini," katanya.

BACA JUGA